A staff member stands at an entrance to a closed school amid the coronavirus disease (COVID-19) outbreak in Beijing, China April 28, 2022. REUTERS/Carlos Garcia Rawlins

OLE777 – COVID-19: Beijing menutup semua sekolah saat kota-kota memperketat pembatasan virus untuk menghentikan wabah | Berita Dunia


Semua sekolah di Beijing ditutup hari ini. tanpa rencana untuk membuka lagi Saat kota berusaha untuk menghentikan penyebaran COVID-19 yang meluas

Ibu kota China sedang berjuang melawan gelombang infeksi terbaru, yang jumlahnya sekitar 150. COVID 50 kasus dilaporkan pada hari Kamis.

Siswa menyumbang lebih dari 30 dari total jumlah pasien. Di antara yang terinfeksi terkait dengan enam sekolah dan dua taman kanak-kanak.

Dinas pendidikan daerah telah memerintahkan semua sekolah diliburkan mulai hari ini. dan mengatakan itu tidak menentukan kapan dia akan kembali.

Kurir untuk jaringan supermarket Freshippo menyiapkan pesanan untuk pengiriman di luar area perumahan yang dikunci.  Di tengah wabah virus corona (COVID-19) di Beijing, China 28 April 2022. REUTERS/Carlos Garcia Rawlins
gambar:
orang menimbun Takut akan penegakan lockdown

Tidak jelas apakah sekolah akan dapat menawarkan les online atau mengizinkan siswa yang menghadapi ujian untuk kembali ke kelas.

Kota berpenduduk 21 juta itu telah memerintahkan tiga putaran pengujian massal minggu ini. yang memicu orang-orang untuk menimbun makanan dan persediaan lainnya.

Pembeli berduyun-duyun ke toko dan online untuk mengantisipasi penutupan kota, dengan sayuran, daging, mie instan. dan kertas toilet untuk persediaan

Beijing bergerak lebih cepat daripada kota-kota China lainnya untuk memberlakukan pembatasan sementara jumlah kasus tetap rendah.

berharap untuk melakukannya Kota-kota akan dapat menghindari keharusan memaksakan izin pada penduduk.

Harap gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses.

COVID: Mengapa China berjuang lagi?

Bagaimana situasi di Shanghai?

Ini adalah kasus di Shanghai di mana varian Omicron yang sangat mudah dipindahkan telah menembus populasi.

keterbatasan menahan warga untuk tetap di rumah Sudah beroperasi sekitar satu bulan. Dan semua sekolah telah menawarkan kelas online sejak Maret.

Akibatnya, terjadi kelangkaan bahan pangan dan kebutuhan pokok. Dan rumah sakit tidak mampu menangani keadaan darurat kesehatan lainnya.

Terlepas dari janji Beijing untuk memotong biaya manusia dan ekonomi dari strategi “bebas COVID” yang ketat, para pemimpin telah menolak untuk melepaskan pembatasan dan mencoba untuk hidup dengan virus.

SItus Sbobet Terbaik

Leave a Reply

Your email address will not be published.