Ukrainian refugees are stuck in Mexico after the US changed their entry rules

OLE777 – Perang Ukraina: Pengungsi Ukraina dibiarkan terlantar di Meksiko. setelah AS Perubahan aturan imigrasi | Berita AS


Dari taman bermain Benito Juarez Sports Center di Tijuana, Anda bisa melihat tanah Amerika.

Pagar perbatasan coklat berkarat yang megah berada di antara pagar di sisi ini dan Ikrar Amerika Serikat di sisi lain.

Ini adalah salah satu penyeberangan perbatasan tersibuk di dunia. yang telah menarik ribuan orang Ukraina ke Tijuana.

Dapat terbang bebas visa ke Meksiko. Ini dianggap sebagai salah satu cara paling populer untuk keluar dari zona perang di rumah.

Pembaruan langsung tentang perang di Ukraina

Tetapi setelah mengizinkan ribuan orang memasuki Amerika Serikat dalam beberapa pekan terakhir, Aturan juga berubah akhir pekan lalu.

Ukraina sekarang harus mendaftar melalui program resmi AS. menawarkan tempat-tempat suci

Akibatnya, ada sejumlah pengungsi yang terlantar. Meksikomenghadapi perjalanan ratusan mil ketidakpastian apakah mereka akan diterima atau tidak dan masih banyak lagi keputusasaan yang mewarnai hidup mereka selama berminggu-minggu.

Bahkan tempat penampungan sementara di Gelanggang Olahraga Benito Juarez, tempat ratusan pengungsi Minggu ini masih tutup.

Mereka berkumpul untuk membuat pengumuman minggu ini. Harapan yang terkuras dari wajah mereka, seperti yang mereka katakan, tidak akan melintasi Amerika dari sini.

Oksana dan putrinya
gambar:
Oksana melarikan diri dari Ukraina dengan dua putri. tetapi harus meninggalkan suami dan anaknya.

Baca lebih lanjut: Inggris yang terluka ditangkap oleh pasukan Rusia dan diarak di televisi

“Saya kaget, kami kaget,” kata Oxana usai mendengar kabar tersebut.

Dia duduk di ranjang susun bersama Kira dan saudara kembarnya Zlat yang berusia 7 tahun. Gadis-gadis itu mengenakan baju olahraga yang serasi. Rambut mereka diikat dengan handuk kuning cerah.

Mereka melarikan diri dari Ukraina. Meninggalkan suami dan anak Oksana dan berharap dapat mencapai Amerika Serikat melalui Tijuana.

“Banyak orang memiliki masalah yang sama dengan kita. Tapi kami tidak tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya,” tambah Oksana.

Anak-anak pengungsi terdampar di Meksiko
gambar:
Anak-anak pengungsi termasuk di antara mereka yang dibiarkan terlantar di Meksiko.

Baca lebih lanjut: Dua pekerja bantuan Inggris dilaporkan ditangkap oleh pasukan Rusia di Ukraina

Setidaknya mereka merasa aman di sini, katanya. “Anak-anak tidak perlu mendengar sirene. Mereka tidak harus tidur dengan pakaian mereka. karena mereka tidak tahu apa yang akan terjadi pada malam hari.”

Bagi Alina, Meksiko adalah negara kelima yang dijadikan rumah sementara sejak meninggalkan Ukraina bulan lalu.

“Anda tidak pernah tahu apa yang diharapkan di setiap tempat baru,” katanya.

dengan kekalahan terbaru ini Apakah Anda merasa ada harapan?

Alina dan putranya
gambar:
Meksiko adalah negara kelima tempat Alina dan putranya untuk sementara mendirikan rumah mereka sejak meninggalkan Ukraina.

“Setiap hari, setiap menit,” katanya, “tetapi kemudian Anda menyalakan berita dan setiap hari menjadi semakin buruk.”

“Kamu tidak bisa memulai hidup baru. Saya tidak tahu harus berbuat apa.”

Yang paling membuatnya terkesan adalah anak-anak yang dilihatnya bermain perang hari ini.

Mereka berpura-pura melawan hal-hal seperti “lembing.” Dia bilang mereka tahu nama senjata perang yang sebenarnya di rumah.

Kengerian akan menjadi bagian dari hidup mereka selamanya.

SItus Sbobet Terbaik

Leave a Reply

Your email address will not be published.