Paul Urey

OLE777 – ‘Tidak ada’: ibu pekerja bantuan Inggris yang ditangkap oleh pasukan Rusia mengutuk wawancara TV pemerintah | Berita Dunia


Ibu seorang pekerja bantuan Inggris yang diborgol di TV Rusia mengatakan dia “Tidak bertindak spontan” selama wawancara

Paul Urey, 45, adalah salah satu dari dua pekerja bantuan. Ditangkap di sebuah pos pemeriksaan di tenggara Ukraina pada Senin, 25 April..

Dia ditangkap bersama rekannya yang berusia 22 tahun, Dylan Healy.

Selama wawancara, Urey mengaku ingin pergi ke Ukraina. “Untuk melihat apakah itu seburuk yang dikatakan berita,” tetapi tidak diketahui apakah dia mengatakannya di bawah tekanan.

Ibunya Linda berkata “Saya telah menonton wawancara di TV Rusia tentang putra saya Paul Ouray.

“Ini adalah tubuh anak saya. Tapi dia tidak berperilaku secara alami. Kata-katanya terlalu penting. Dan ekspresi wajahnya membuatku skeptis dengan apa yang dia katakan. Dia biasanya cepat dan to the point.

“Saya tahu anak-anak saya seperti semua ibu. Dan ini bukan dia secara alami. ”

Berita Ukraina langsung: Migran Mariupol mencapai keselamatan saat pabrik baja ‘Menjadi kuburan’

Dylan Healy dan Paul Urey Foto:: Allan Moore
gambar:
Dylan Healy dan Mr Urey sedang melakukan pekerjaan kemanusiaan Gambar: Allan Moore.

‘Aku bilang jangan pergi’

Lembaga nirlaba yang berbasis di Inggris, Presidium Network, mengatakan Urey adalah “anggota keluarga dengan anak-anak” yang tidak memenuhi syarat untuk dinas militer. Jadi dia melakukan pekerjaan kemanusiaan.

Ms Urey terakhir menghubungi Presidium Network pada pukul 4:00 pagi. Mereka menerima pesan dari orang-orang yang mengaku sebagai sukarelawan. tetapi tidak dapat memberikan detail pribadi untuk memverifikasi identitas

Urey sebelumnya mengatakan kepada Sky News bahwa penangkapannya membuatnya merasa “Saya ingin mati”.

Dia berkata: “Saya tidak tahu harus berbuat apa. Ini mengerikan.”

Urey menambahkan: “Saya menyuruhnya untuk tidak pergi. Saya bilang jangan pergi. Dia berkata: ‘Bu, saya tidak bisa sendirian karena tahu orang membutuhkan bantuan saya untuk mendapatkan keselamatan. Saya harus pergi.'”

Ini terjadi setelah seorang veteran perang Inggris meninggal. Dan seorang pria Inggris lainnya menghilang setelah mereka diyakini telah melakukan perjalanan ke Ukraina untuk melawan pasukan Rusia.

Scott Sibley, 36, dipastikan menjadi Orang Inggris pertama yang tewas dalam perang.

Scott Sibley
gambar:
Scott Sibley adalah orang Inggris pertama yang terbunuh di Ukraina.

Orang Inggris yang terluka berbaris di TV pemerintah

Andrew Hill adalah Parade di televisi pemerintah Rusia Setelah ditangkap oleh pasukan Rusia Dia muncul dengan tangan kirinya melingkari kepalanya lagi.

Dia difilmkan saat sedang diinterogasi. Dia mengatakan bahwa dia telah melakukan perjalanan ke Ukraina dengan bantuannya sendiri. Reuters melaporkan

Mr Hill mengisyaratkan hubungannya dengan International Legion, sebuah unit yang didirikan oleh pemerintah Ukraina untuk orang asing yang ingin berperang untuk mendukung perang.

Ikuti podcast harian dipodcast apel, google podcast, spotifypembicara

Awal bulan ini, dua pejuang Inggris Sean Pinner dan Aiden Aslin ditangkap oleh pasukan Moskow

Keduanya diadakan di Ukraina dan Muncul di TV pemerintah RusiaMereka meminta untuk menggantikan politisi Ukraina yang dekat dengan presiden Rusia.

SItus Sbobet Terbaik

Leave a Reply

Your email address will not be published.